Posted in sastra

Bumi Cinta


Setelah sukses dengan karya fenomenalnya Ayat-Ayat Cinta dan Ketika Bercinta Bertasbih, penulis muda berjuluk Sang Tinta Emas Habiburrahman El Shirazy, atau lebih akrab dipanggil Kang Abik, mengeluarkan adikaryanya yang terbaru yakni Bumi Cinta. Novel karya Kang Abik identik dengan dakwah Islam yang disampaikan secara halus, dengan diksi dan alur yang memukau, serta berproses dari tadabbur terhadap ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Untuk novel Bumi Cinta ini, seperti dijelaskan Kang Abik dalam prolognya, adalah hasil tadabbur QS Al-Anfal ayat 45-47 mengenai kunci kemenangan orang yang beriman manakala menghadapai musuh yang berat. Musuh yang bisa datang dari mana saja dan siap meluluhlantakkan bangunan keimanan orang yang beriman. Dan dalam konteks kekinian, musuh itu berupa produk syaithan ‘pornografi’ dan ‘pornoaksi’.

Alur cerita dibuka dengan tibanya santri salaf tokoh utama novel ini, Muhammad Ayyas, di bandara Moskwa. Moskwa merupakan ibukota negara Rusia, sebuah negara yang paling bebas sedunia, sebagian besar penduduknya menganut paham free sex radikal dan pengakses situs porno terbesar di dunia. Ayyas berada di Rusia dalam rangka riset tesisnya mengenai sejarah umat muslim Rusia pada waktu pemerintahan Stalin.

Ujian iman Ayyas dimulai dari kondisi yang memaksanya tinggal satu apartemen dua nonik muda Rusia nan jelita, Yelena dan Linor. Ujian iman bertambah karena profesor yang seharusnya membimbingnya berhalangan dan pembimbingan pun diwakilkan pada asisten yang cantik jelita, Doktor Anastasia Palazzo.

Awal konflik dimulai saat pulang dari kampus, Ayyas tidak sengaja melihat Linor sedang berhubungan badan dengan lelaki bule di kamar tamu apartemen. Ayyas secepat mungkin berlalu untuk masuk kamar. Tapi pasangan Linor itu menggedor pintu kamarnya dan terjadilah pertarungan. Ilmu Thifan yang dipelajarinya waktu kuliah di Madinah ternyata membantu Ayyas merobohkan si lelaki bule. (Untuk pertama kalinya Kang Abik menghadirkan adegan pertarungan di novelnya)

Konflik semakin berkembang saat Ayyas mengetahui bahwa Yelena ternyata seorang pelacur kelas atas. Terlebih Yelena juga tidak mengakui adanya Tuhan. Fakta lain bahwa Linor adalah seorang agen zionis (Ayyas tidak tahu itu) semakin menambah seru. Pun ketertarikan Doktor Anastasia Palazzo akan kecerdasan Ayyas. Ayyas semakin mendapat tekanan batin yang tanpa terus memohon perlindungan Allah ia takkan mampu melaluinya.

Siraman nilai dakwah lewat kata-kata sang tokoh utama yang selalu ada dalam novel Kang Abik kali ini ditampilkan saat Ayyas diundang menjadi pembicara dalam seminar “Tuhan dalam Kehidupan Modern”. Di sini pembaca pasti terpukau saat membaca bantahan keras Ayyas terhadap atheisme yang berkembang di masyarakat sana.

Konflik memuncak dengan rencana jahat peledakan bom di hotel Moskwa yang tersangkanya akan diarahkan kepada Ayyas. Rencana itu adalah skenario rapi pentolan zionis Ben Solomon yang dibantu salah satu agen kesayangannya, Linor. Linor sendiri setelah melaksanakan tugas bagiannya memilih untuk ke Ukraina menemui ibunya dan ingin sejenak lepas dari bayang-bayang agen zionis.

Atas pertolongan Allah, tuduhan terhadap Ayyas terbantahkan karena alibi seterang matahari, ia didukung penuh oleh KBRI dan masyarakat Rusia yang terkagum dengan kata-katanya saat seminar.

Di tempat lain, Linor mendapati hal yang mengubah hidupnya.Ibunya di Ukraina menceritakan jati diri Linor sebenarnya, bahwa ia sebenarnya anak angkat dan ibu kandungnya adalah perempuan tangguh Palestina yang berhati mulia. Linor shock, darahnya ternyata darah Palestina murni, negeri tanah air yang justru banyak ia zalimi, tidak ada darah Yahudi. Kenyataan yang akhirnya membawa ia ke gerbang taubat nan indah, menjadi muallaf dan mempelajari Islam dengan penuh keikhlasan.

Mulailah penyelesaian konflik. Yelena yang sudah mulai mengimani adanya Tuhan setelah ditolong Ayyas saat sekarat dan mendengar penjelasan Ayyas saat seminar, akhirnya juga dengan keikhlasan mengucapkan kalimat syahadat. Hidup baru yang lebih baik pun menyambut, terlebih ia dilamar oleh Devid, yang juga bertaubat setelah sempat terpengaruh gaya hidup bebas ala Rusia.

Di akhir cerita, Linor yang sudah menjadi muslimah seutuhnya, berniat menemui Ayyas untuk mengucapkan terima kasih dan apa yang sedang dirasakannya. Di bawah bayang-bayang ancaman pembunuhan karena ia balik menjadi incaran agen zionis, ia berhasil menemui Ayyas. Apa yang akhirnya terjadi pada Linor? Takdir Allah yang memayungi hamba-Nya menjadi jawaban atas pertanyaan itu dan jawaban mengapa novel ini diberi judul Bumi Cinta.

Subhanallah.

Penulis:

Simple, Humble, Gentle

5 thoughts on “Bumi Cinta

  1. sekalian saja mas yang cerita akhirnya itu dituliskan,hehe.Jdkan ngga perlu beli novelnya lagi
    Sinopsisnya di atas sudah mewakili, cuma nggantung di closingnya…hho

    1. ngak boleh begitu..tau ngak ruginya kamu jika tidak membacanya,kerna ayat-ayatnya begitu puitis dan pengarangnya memuatkan nilai-nilai universal yg tiada tandingan dengan penulis2 novel yg lain!

  2. walah, gawe resume cerita tho kang?!
    btw, bumi cinta di film’ke ga ya?
    tapi nek di film’ke, adegan singlinor karo pacare njur pie nho??
    wehehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s