Diposkan pada jalan-jalan

Matahari Pagi di Gajahmungkur


Ahad 11 Juli 2010

Setelah tidur sebentar (banged) dan sholat subuh, mata masih saja meminta jatah untuk tidur lagi. Tapi kalau kata ibunya Azzam di Ketika Cinta Bertasbih, kalau tidur lagi ntar rezekinya dipatuk ayam. Yah, harus memaksakan diri untuk aktivitas fisik, kali ini dengan menyapu. Sehabis menyapu, mata jadi lebih fresh.. terlebih setelah itu tahu kalau ortu merencanakan untuk berangkat piknik keluarga, antara Kemuning atau Gajahmungkur.

05.30 pagi, diputuskan untuk ke Gajahmungkur Wonogiri karena piknik keluarga terakhir sudah ke Kemuning. Yuhu, memanfaatkan libur terakhir sekolah (untuk Ibu dan De’Fia.. klo saya mah masuknya masih awal Agustus). Piknik keluarga!! Mantap!!

Berangkat pagi-pagi tanpa mandi lebih dulu, mencari udara segar dan inspirasi baru untuk hari esok yang mesti dilalui dengan lebih banyak motivasi. Saya berangkat dengan tetap memakai baju kemarin (karena belum mandi) dan celana pendek. Yuph, kalau di sini jam segini pake celana pendek gapapa. Coba di Bandung, wuzz, pasti saya akan berangkat dengan masih memakai sarung saking duinginnya.

Melintasi jalanan Sukoharjo yang berkabut tebal (tumben berkabut), mobil melaju dengan kecepatan sedang karena jarak pandang yang terbatas. Saya sebagai penumpang bisa memanfaatkan dengan tidur tiduran. Yah, anggap saja bonus untuk mengobati rasa capek yang belum sepenuhnya hilang. Selang hampir satu jam kemudian, sudah tiba di jembatan yang dari sana terlihat jelas luasnya Waduk Gajahmungkur.

Waduk Gajahmungkur. Waduk sangat luas yang konon dalam pembuatannya menenggelamkan 13 kecamatan (4 kecamatan terendam total) dan memunculkan istilah transmigrasi ‘bedol desa’. Waduk itu berfungsi mengatur luapan sungai paling masyhur di pulau Jawa, Bengawan Solo. Oya, pertama kali aku ke sana waktu piknik TK. Saat pertama kali melihat waduk itu dari atas, kukira waduk itu lautan (yah, waktu itu ga tau mau piknik ke mana.. yang penting piknik).

Setelah mengambil beberapa foto dari jembatan, lalu segera melanjutkan perjalanan ke tempat wisatanya. Waktu menunjukkan pukul 06.40 dan petugas tiketnya belum ada yang datang. Hore! Mobil pun bisa masuk bebas. Langsung parkir di dekat tepian waduk, mulai jalan-jalan menikmati udara segar dan tak lupa foto-foto. Narsis area: open.

Pagi itu pedagang masih sedikit sekali. Padahal ingin sekalian wisata kuliner makan pecel khas sana, es dawet dan tentu saja makan ikan waduk. Usut punya usut, kebanyakan pedagang kalau pagi ke bendungan dulu,baru siang atau sorenya ke tempat wisata. Hmm..

Untunglah tidak begitu lama kemudian ada juga bakul pecel yang datang. Langsung deh pesan berempat. Sajian pecel berisi sayur bayam, kecambah mlanding, bunga turi, bakmi pentil dengan sambal yang cukup pedas. Lezat sekali rasanya. Sayang es dawetnya belum juga datang. Tapi tak apa karena minumnya bawa bekal dari rumah, teh manis panas buatan bapak yang rasanya paling spesial di dunia versi lidah saya.

Objek wisata di Waduk Gajahmungkur sekarang dilengkapi dengan water sport asyik macam skyboat, banana boat, dan perahu dayung. Mantap. Melengkapi fasilitas lain macam kebun binatang mini, perahu menuju keramba rumah apung, dan tentu saja kuliner ikan waduk.

Selesai bersantap pecel, langsung ke tempat ikan waduk yang alhamdulillah sudah pada buka. Ibu langsung memborong udang, wader, dan ikan waduk yang khas (ga tau namanya). Nyummy. Puas belanja ikan waduk, lalu berkemas meninggalkan tempat wisata itu.

Mobil meluncur keluar dari tempat wisata (oya, pada akhirnya tetap ga bayar). Terus melaju dalam kelokan jalan Wonogiri menuju mana lagi kalau bukan Sukoharjo. Udara segar masih terasa karena memang belum siang. Inspirasi baru didapat dari piknik keluarga yang luar biasa ini. Semangat!!

Iklan

Penulis:

Simple, Humble, Gentle

3 tanggapan untuk “Matahari Pagi di Gajahmungkur

  1. ikan di waduk murah2 :-D, kmrin juga sempet kesana masa beli 1 kg cuma 8 ribuan..kalo rumahnya deket waduk bisa makan ikan terus 😀

    1. wonogirinya daerah mana mas? kemarin cuma mampir di Giriwono..
      kalau objek wisata di daerah sndiri malah cenderung jarang berkunjung ya,untuk solo saya juga baru sekali ke kraton kasunanan mangkunegaran.. haha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s