Diposkan pada jalan-jalan

Sepeda Ria ke Solo Car Free Day


Minggu pagi yang cerah. Saatnya olahraga…!!

Kebetulan minggu ini saya baru mudik ke Solo tercinta. Jadi deh cari spot olahraga favorit di Solo.

Di mana sih tempat olahraga favorit di Kota Bengawan?

Kalau Anda menyebut kata kunci “olahraga” saja, maka semua orang Solo bakal sepakat untuk menunjuk Gelora Manahan. Yuph, di kompleks khusus nan tertata itu, banyak sekali pilihan olahraga yang bisa dijalankan. Mulai dari jogging sampai marathon, dari voli pantai sampai tenis lapangan, karate sampai tinju juga ada. Olahraga jalan kayang juga boleh (ngapain juga -_-). Minggu pagi juga saat rame-ramenya Manahan dengan para insan yang ingin mengempeskan perut buncitnya (walau kebanyakan gagal gara-gara di sana banyak shelter yang menjajakan kuliner-kuliner nan uenak.. :p)

Tapi spot oke buat olahraga di Solo hari Minggu pagi bukan hanya kompleks olahraga yang pernah menggelar final Liga Indonesia itu.. Ada yang lebih lengkap!!

Tempat itu tak lain tak bukan adalah… SOLO CAR FREE DAY!!

Yuph, mulai tahun 2010 atau 2 tahun yang lalu, Pak Jokowi dengan berbagai gebrakannya menjadikan jalan paling penting di kota yakni Slamet Riyadi sebagai area bebas kendaraan bermotor. Maksudnya kendaraan bermotor ga boleh lewat situ di jam yang telah ditentukan, jam 5 sampe 9 pagi.

Miapah, ini program yang keren! Udah mengurangi polusi, mengajak warga buat bergaya hidup sehat, plus warga tumpah ruah bareng-bareng menikmati kota Solo. Area Car Free Day diset bukan hanya untuk beragam olahraga (jogging, sepedaan, senam, pingpong, voli, maen bola), tapi juga ada arena edukasi (pameran dari institusi pendidikan di kota Solo), seni budaya (musik, tari, dll), juga entertainment (band, parade, dll). Komplit!!

Karena komplitnya area Car Free Day Solo, bagi yang bener-bener niat olahraga cem jogging atau sepedaan, disarankan banget ambil waktu paling pagi. Jam 5 berangkat dari rumah lah. Seperti saya minggu ini. So, liat ni…

Masih sepiii… Jalanan besar dan lengang. Enak banget buat jogging dan sepedaan. Kalau sebelumnya saya hampir selalu pilih jogging, kali ini saya bersiap untuk sepeda ria!!

Sepeda di atas sudah menemani saya sejak kelas SD sampai lulus SMP. Jelas sangat memorable. Tapi ya namanya anak muda.. setelah boleh pake sepeda motor waktu SMA, ni sepeda ditelantarkan (jangan tiru saya! haha). Kuliah di Bandung, sepeda ini makin telantar. Tapi setelah 7 tahun, sepeda ini di-fix-in lagi oleh ayah saya. Dan saya tinggal pakai tu sepeda.. (hehe.. ampasss..)

Walaupun sekeluarga ke Car Free Day, tapi terpencar. Ibu dan Bapak memilih senam di halaman hotel Dana. Adek saya bareng temennya. Sedangkan saya… sepedaan sendirian gaaan…. (cem jomblo ya.. #eh)

Hey patung Slamet Riyadi!

Jarak Purwosari-Bundaran Gladak (area Car Free Day) cepet banget lah ditempuh dengan sepeda. Karena warga belum pada meluber, saya pun mengulang sekali lagi rutenya. 2 x PP.

Selesai 2x PP, Pegel jugak. Orang-orang juga udah pada berdatangan. Jalan jadi penuh. Jadi males. Emoh cuci mata juga (loh bukannya jomblo? #apasih).

Menyenangkan ternyata sepedaan di Solo Car Free Day… Insya Allah ngilangin buncit lah yaaa… (ngarep mode : on).

Sekian.

Iklan

Penulis:

Simple, Humble, Gentle

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s