Ikutan Earth Hour 2014

Gimana rasanya kalau kita baru asik-asiknya bermalam minggu ria, entah nonton TV bareng keluarga, kulineran, hangout bareng sobat, atau apel ke rumah pacar kayak ente punya aja  terus tiba-tiba disuruh madamin lampu selama 1 jam lamanya?

Lampu? Ya, lampu. Stop penerangan. Gelap-gelapan

Sejam? Iya, cukup sejam doang di waktu primetime, 20.30-21.30. Sejam doang kok

Doang? Helloo.. yang bener aja, ini primetime malam minggu!

Sebagian (besar) orang, mematikan lampu 1 jam saja di Sabtu malam.. adalah disaster

**

Benar. Saya sedang membuka topik mengenai Earth Hour. Malam ini aksi massal untuk rame-rame memadamkan lampu secara massal dari jam 20.30-21.30 akan kembali dilakukan. Jakarta, kota domisili saya, akan bergabung bersama lebih dari 7000 kota di berbagai negara di seantero bumi untuk hal satu ini.

Penampakan kurang lebih bakal kayak gini :

jakarta earth hour

Earth Hour ini menarik. Tak lain karena sifatnya yang mengajak untuk PEDULI. Bahwa udah begitu besar konsumsi listrik kita, dengan banyak di antaranya nyala untuk hal yang kurang produktif, tanpa sedikit pun upaya untuk menghemat. Juga buat masyarakat sadar tentang polusi cahaya di sekitar. Udah susah loh liat indahnya bintang di langit malam. Ini karena intensitas cahaya yang dipancarkan oleh alat elektronik buatan manusia (terutama industri) yang udah keterlaluan kuantitasnya.

PEDULI kalo kita semua, sadar atau ga sadar, udah bikin bumi ini udah makin ga sehat aja.

Earth Hour ini sendiri sifatnya ANJURAN. Tenang buat yang baru bermalam mingguan ria, aksi ini ga melobby PLN untuk serta merta mematikan listrik secara total di suatu daerah kok. Baca Selengkapnya

Saya dan Donor Darah

Jikalau disuruh menyebutkan hal paling “wacana doang” dalam hidup saya, salah satu yang akan saya sebut adalah “jadi pendonor darah rutin”. Yak, dari waktu pertama kali donor semasa SMA, saya selalu bersemangat untuk konsisten tiap 3 bulan sekali (sesuai anjuran PMI). Suatu saat harus achieve dapet penghargaan karena sudah 10, 25, 50, 75 atau 100x donor!

Tapi niat tinggal niat belaka. Tiga bulan berikutnya selalu saja lupa. Mulai dari alasan-alasan lemah seperti : ada kegiatan donor tapi lupa bawa kartu PMI jadi sayang ntar ga ketulis sebagai donor dong, ada kegiatan donor tapi lupa belum sarapan takut lemes, lupa kalau di sekolah/kampus ada kegiatan donor darah. Sampai ke level “lupa kalau pernah niat jadi pendonor rutin”. Hehehe

Padahal udah jelas donor darah  itu banyak manfaatnya ya. Bisa membantu saudara kita yang sedang sakit dan memang membutuhkan donor darah. Apalagi emang sebisa mungkin PMI ga kehabisan stok, darah itu urgen banget soalnya ya. Itu buat sosial. Buat pribadi, malah lebih banyak lagi manfaatnya. Bisa ngecek kesehatan, ini alasan utama saya donor. Kan kalau donor pasti dicek tensi, hemoglobin, darah bebas dari penyakit cem hepatitis atau AIDS (kalau sampai kita terindikasi punya, pasti dihubungin ama PMI). Secara ga langsung kita bisa cek kesehatan “gratis” kan ;). Lalu katanya sih juga baik buat kesehatan jantung dan refresh sel darah merah.
images

gambar diambil dari : bingkaibanua.blogspot.com

Nah udah tau hal-hal tersebut, eh tetep aja lebih sering niat saya “wacana doang”. Ini nih kartu donor saya : Baca Selengkapnya

Lupa Tombo

Ah, iyaaa… lantunan lirik yang mengalun dari laptop tetangga kos seketika menyadarkan. Eta pisan!

Saya sudah lupa kalau “tombo ati” itu ada.. Ada 5 perkaranya…

Yang pertama, Baca Quran dan maknanya

Yang kedua, Sholat malam dirikanlah

Yang ketiga, Berkumpullah dengan orang sholeh

Yang keempat, perbanyaklah berpuasa

Yang kelima, dzikir malam perpanjanglah

Udah dari zaman Sunan Bonang, Emha, Opick dan sekarang udah 2014, masi lupa aja ya..

Image

Baca Quran kalau sempet aja, itu pun formalitas tanpa baca makna. Sholat lail tunai, habis Liga Champions usai. Jemet menjalani hari dipendem sendiri hampir ga pernah ikut kajian rohani. Puasa sehari, kulineran seminggu. Dzikir malam boro-boro. Duh!

Kata Mario Teguh hati bisa terobati dengan keikhlasan dan rasa syukur. Tapi hidup ga semudah kata Mario Teguh kan ya.

Lima hal di atas merupakan beberapa tuntunan untuk ikhlas, kelimanya sepenuhnya merupakan amalan yang berhikmat dari lubuk hati. Maka terekor dengan kalimat

Moga-moga, Gusti Allah mencukupi

Semoga Allah SWT memberi barokah. Karena barangkali kita (dan hanya hati masing-masing yang tahu) mengamalkan lima perkara obat hati tadi ala kadarnya.

Kita hidup di dunia yang sungguh tak mudah. Sayatan-sayatan kerasnya meninggalkan banyak luka (ciee). Perih. Eh, serius deh. Saya aja sampai berniat mencari tujuh bola dragon ball atau mengambil kantong ajaib doraemon, untuk membuat segalanya ringan #lah

Pun tiba waktu di mana goresan itu mengenai hati, saya akan sebisa mungkin mengamalkan “5 obat hati” yang sering sekali saya lupakan tersebut.

Ah, HATI…

REPOST: 100 Fakta Unik Mahasiswa ITB

Wah.. wah.. di Facebook baru ramai nian mengenai postingan “100 Fakta Unik Mahasiswa ITB”.. Nostalgik bangeet… jadi keinget ama keseruan-keseruan yang pernah saya alami selama menjalani kehidupan di kampus.. Apalagi setelah merasa dunia kerja yang demikian kompleks, rasa rindu akan kampus pun kian menjadi…

Oke deh mohon izin ya teman-teman buat mainstream, gatel juga ni pengen komentar cem yang udah ditulis di link ini dan ini.. Tulisan yang multi repost, biarin deh 😀

Inilah 100 Fakta Unik Mahasiswa ITB versi.. saya ga tau juga siapa yang duluan memulai.. hehe.. berikut komentar berdasar pengalaman saya 🙂

  1. Mahasiswa ITB itu merasa membuat laporan praktikum adalah hal yang lebih menyebalkan daripada ujian /*tergantung makulnya, ada yang saya lebih suka laporan praktikum sekalipun ribet, ada yg mendingan ujian */
  2. Mahasiswa ITB itu sebelum masuk kuliah, sms teman dulu. Kalo ada kuis, masuk, kalo gak ada, ya gak masuk /* yg jelas pernah sms */
  3. Mahasiswa ITB itu kalo gak mandi gak ketauan /* mau ketauan atau kagak, saya cuek aja :p */
  4. Mahasiswa ITB itu mandinya 2 hari sekali. Yang mandinya sehari 2 kalii, berarti gak gaul /* sehari sekali sih. Bandung duingin! */
  5. Mahasiswa ITB itu kalo mau UTS jadi agresif /* kadang agresif, kadang pasrah */
  6. Mahasiswa ITB itu tidak takut dengan orang gila bernama Dona yang berkeliaran di kampus /* iya, ga takut */
  7. Mahasiswa ITB itu sukanya cewe-cewe dari SITH ama SF /* ga liat jurusan, suka mah suka aja */
  8. Mahasiswi ITB itu sukanya cowo-cowo dari FTTM ama FTMD /* yg lebih meriah mah “cowok HME.. idola TPB..” */
  9. Mahasiswa ITB itu sukanya maen game online. Yang gak maen, berarti gak gaul /* saya lebih suka kalau kalimatnya diganti bukan game online, tapi : yang gak maen PES, berarti gak gaul. Hhe */
  10. Mahasiswa ITB itu paling suka arak-arakan pas wisudaan /* iya, emang seruu */
  11. Mahasiswa ITB itu ngerasa keren kalo pake jaket himpunan jurusan masing-masing /* maybe, tapi males, terlalu sumuk */
  12. Mahasiswa ITB itu kalo ulang tahun mesti diceburin ke intel /* pastinya.. sebelum akhirnya dilarang. masi inget banget temen K-15 yang selalu diceburin siapapun yg ulang taun, sama peristiwa teman Wika yg di”fitnah” ultah biar bisa diceburin ke kolam Indonesia Tenggelam */
  13. Baca Selengkapnya

Jalanan Jakarta dan Kehidupan

Sudah lebih dari satu tahun saya menjalani kehidupan di Ibukota Ibu pertiwi (ibunya ibu, nenek dong ya). Jakarta. Kota rasa provinsi yang sungguh padat luar biasa. Segala bentuk tumpah ruah aktivitas menumpuk di metropolitan dan metropolutan terbesar di Asia Tenggara ini.

Lebih dari 10 juta orang berjejalan. Dengan beragam kendaraan. Dari yang pilih jalan sampai pilih naik sedan. Dari dedengkot yang masih menjadikan bajaj sebagai andalan sampai antek perkeretaapian. Pun busway yang tak kunjung jadi idaman. Dijamin ga bakal nyaman begitu harus masuk ke jalanan.

Namanya juga perjuangan.

**

Saya ga pernah membayangkan sebelumnya kalau sepeda motor itu bisa terjebak dalam kemacetan. Selama menjalani masa sekolah di Solo, kata “macet” tidak pernah jadi perbincangan, karena jalan lebar dan trafik yang datar-datar saja. Masuk di Bandung, trafik lebih padat dengan jalanan yang relatif sempit, inipun tak begitu masalah bagi biker seperti saya, masih bisa zig zag. Karenanya saya pede membawa sepeda motor Karisma X biru -yang sudah menemani saya sejak masuk SMA- ke Jakarta. Walaupun Jakarta identik dengan macet, sepeda motor ga bakal kena laaah…. tinggal selap selip. Uhuy!

Sebuah asumsi awal yang brilian sekali tingkat kesalahannya..

Baru hari pertama mencoba kepadatan jalanan ibukota.. dan.. beuh!!

ilustrasi-kemacetan-di-jakarta

(foto diambil dari :uniqpost.com)

IKI OPOOO…. Baca Selengkapnya