Saya dan Donor Darah

Jikalau disuruh menyebutkan hal paling “wacana doang” dalam hidup saya, salah satu yang akan saya sebut adalah “jadi pendonor darah rutin”. Yak, dari waktu pertama kali donor semasa SMA, saya selalu bersemangat untuk konsisten tiap 3 bulan sekali (sesuai anjuran PMI). Suatu saat harus achieve dapet penghargaan karena sudah 10, 25, 50, 75 atau 100x donor!

Tapi niat tinggal niat belaka. Tiga bulan berikutnya selalu saja lupa. Mulai dari alasan-alasan lemah seperti : ada kegiatan donor tapi lupa bawa kartu PMI jadi sayang ntar ga ketulis sebagai donor dong, ada kegiatan donor tapi lupa belum sarapan takut lemes, lupa kalau di sekolah/kampus ada kegiatan donor darah. Sampai ke level “lupa kalau pernah niat jadi pendonor rutin”. Hehehe

Padahal udah jelas donor darah  itu banyak manfaatnya ya. Bisa membantu saudara kita yang sedang sakit dan memang membutuhkan donor darah. Apalagi emang sebisa mungkin PMI ga kehabisan stok, darah itu urgen banget soalnya ya. Itu buat sosial. Buat pribadi, malah lebih banyak lagi manfaatnya. Bisa ngecek kesehatan, ini alasan utama saya donor. Kan kalau donor pasti dicek tensi, hemoglobin, darah bebas dari penyakit cem hepatitis atau AIDS (kalau sampai kita terindikasi punya, pasti dihubungin ama PMI). Secara ga langsung kita bisa cek kesehatan “gratis” kan ;). Lalu katanya sih juga baik buat kesehatan jantung dan refresh sel darah merah.
images

gambar diambil dari : bingkaibanua.blogspot.com

Nah udah tau hal-hal tersebut, eh tetep aja lebih sering niat saya “wacana doang”. Ini nih kartu donor saya : Baca Selengkapnya