Posted in periodic diary

Saya dan Donor Darah


Jikalau disuruh menyebutkan hal paling “wacana doang” dalam hidup saya, salah satu yang akan saya sebut adalah “jadi pendonor darah rutin”. Yak, dari waktu pertama kali donor semasa SMA, saya selalu bersemangat untuk konsisten tiap 3 bulan sekali (sesuai anjuran PMI). Suatu saat harus achieve dapet penghargaan karena sudah 10, 25, 50, 75 atau 100x donor!

Tapi niat tinggal niat belaka. Tiga bulan berikutnya selalu saja lupa. Mulai dari alasan-alasan lemah seperti : ada kegiatan donor tapi lupa bawa kartu PMI jadi sayang ntar ga ketulis sebagai donor dong, ada kegiatan donor tapi lupa belum sarapan takut lemes, lupa kalau di sekolah/kampus ada kegiatan donor darah. Sampai ke level “lupa kalau pernah niat jadi pendonor rutin”. Hehehe

Padahal udah jelas donor darah  itu banyak manfaatnya ya. Bisa membantu saudara kita yang sedang sakit dan memang membutuhkan donor darah. Apalagi emang sebisa mungkin PMI ga kehabisan stok, darah itu urgen banget soalnya ya. Itu buat sosial. Buat pribadi, malah lebih banyak lagi manfaatnya. Bisa ngecek kesehatan, ini alasan utama saya donor. Kan kalau donor pasti dicek tensi, hemoglobin, darah bebas dari penyakit cem hepatitis atau AIDS (kalau sampai kita terindikasi punya, pasti dihubungin ama PMI). Secara ga langsung kita bisa cek kesehatan “gratis” kan😉. Lalu katanya sih juga baik buat kesehatan jantung dan refresh sel darah merah.
images

gambar diambil dari : bingkaibanua.blogspot.com

Nah udah tau hal-hal tersebut, eh tetep aja lebih sering niat saya “wacana doang”. Ini nih kartu donor saya :

kartu donor darah 1

Tuh, golongan darah saya A. Siapa tau ada yang mau kepo liat karakter di komik golongan darah (Ge-eR paraah… :p)

kartu donor darah 2

Bayangin, setelah donor darah terakhir (November 2012), baru kesampaian Sabtu 22 Maret 2014 kemarin untuk donor darah lagiii….Lama banget ya.. Udah hampir 1,5 tahun..😀

Gpp, semoga ke depan bisa 3 bulan sekali yaa.. atau wacana doang lagi

**

Kalau diinget-inget lagi tentang saya dan donor darah, menarik juga lho ceritanya :

Donor Darah 1

Donor darah pertama saya waktu kelas 2 SMA. Sekitar 2006. Saya sedang shaum saat itu, tapi walau lagi lemes, saya bilang ke petugas kalau udah sarapan (anggap saja sahur itu sarapan. hehe). Demiii… ya sebenarnya donor pertama ini demi banget –>  a) keluar kelas dari pelajaran fisika yang membosankan kala itu.. b) dapet makanan berbuka yang enak dan mengenyangkan (kalau habis donor dapet seperangkat makanan enak kan ya). Oya, saya juga baru tau kalau orang yang tensinya rendah itu ga boleh donor, antara darahnya ga keluar atau keluarnya superlambat. Teman saya yang tensinya rendah, waktu ditusuk alat buat cek golongan darah, sama sekali ga keluar darahnya (padahal udah dicoba di 5 jarinya)!

Donor Darah 2

Donor kedua. Sekitar 2007. Event donor darah di sekolah jarang-jarang siih.. (bukannya di PMI bisa? haha, males). Kalau ini saya donor tanpa kontroversi (dalam artian, ga mengorbankan jam pelajaran.. hehe). Di momen ini, saya melihat teman saya darahnya memancar lumayan deras pas jarum buat donor itu dilepas dari lengan. Croot! Lalu saya bilang apa? Oke, sesuai perkiraan Anda, saya bilang “wow!”😀

Oya, satu lagi catatan. Jangan pernah menerima tantangan maen futsal selepas donor darah. Ada sahabat saya yang sok-sokan futsal, lalu pingsan karenanya. Duh!

Donor Darah 3

Itu zaman udah di kampus dan lagi stres-stresnya mikir TA. Tanggalnya aja 31 Agustus, udah deket banget ke deadline sidang. Saking mumetnya, saya perlu refresh semuanya termasuk sel darah merah. Kebetulan banget kalau di Masjid Salman ITB, tiap jumat (2 minggu sekali) ada kegiatan donor darah. Berapa interval waktu antara donor 2 dan 3? Amazingly, 5 years!! Haha.. Lama pisan ya…

Tapi alhamdulillah, berkat niat mulia untuk donor darah, TA saya langsung kelar seketika (lebay!)

Donor Darah 4

Ini masi di lingkungan kampus, 3 bulan selepas donor darah pelulus TA. Kali ini saya niat donor darah buat dapet kerja (tong, lama-lama lo jadi mistis deh niatnya *ahaha, joking*). Kembali ke agenda Salman.

Waktu ini, ada sobat saya yang ga boleh donor karena Hb kurang. Sedangkan saya, ga pernah divonis kurang Hb. Penjelasannya sederhana, selama kuliah kantong saya cuma cukup buat beli nasi-sayur-gorengan di warteg. Banyak makan sayur, banyak Hb kan. Hidup warteg! Hehehe…

Donor Darah 5

Donor pertama di ibukota. Baru banget kesampaian hari Sabtu 22 Maret kemarin. Lagian, PMI pusat di jalan Gatsu ga menerima donor darah sih (aneh?). Masa harus ke PMI Kramat yang lumayan jauh dari kosan, niat buat donor jadi wacana terus kaan..

Jadi Sabtu kemarin dibela-belain ke Kramat? Engga dong, males visan.. Luckily, ada kegiatan donor darah dari paguyuban alumni yang baru diadakan di tengah kota. Yes, kesampaian deh donor darah lagiiii….

**

Ini cerita donor darahku… Bagaimana cerita Anda?🙂

Penulis:

Simple, Humble, Gentle

2 thoughts on “Saya dan Donor Darah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s