Mobil

Weekend ini saya mendapati fakta perkembangan anak saya yang membuat saya kadang pengen ini anak jangan cepet-cepet gedenya. Fakta itu tak lain bahwa si bocah sudah paham prosedur menyalakan mobil. Masukkan kunci, nyalain mesin, brum.. brum.. pake sabuknya, spion dibuka, terus jalan mundur keluar garasi. Bahkan dia bisa memperagakan perintah “belok kanan” dan “belok kiri”! Ya Allah, he’s too cute to understand that…

Di usia yang masih di bawah tiga, anak saya sudah menyerap sedikit pengetahuan tentang mobil. Kalau kakinya udah nyampe, jangan-jangan nanti di usia SD udah bisa nyetir. Harus direm-rem dulu ya. Sebaliknya di satu sisi, saya cukup bersyukur karena saya aja dulu baru tahu jaman SMP, itu pun baru mau dan bisa nyetir setelah kuliah.

Mau dilihat dari sisi positif atau negatif, adanya mobil di saat anak usia belia membuat adanya sedikit privilege. Apa itu privilege? Tak lain manfaat spesial yang tidak banyak orang memiliki kesempatan yang sama.

Sebenarnya privilege ini sendiri bisa dilihat dari faktor lingkungan dan historis juga sih. Di lingkungan rumah kami, bisa jadi naik mobil dari bayi bukanlah privilege khusus, karena hampir semua sudah punya mobil. Di lain sisi, jika dibanding jaman saya kecil dulu, atau di lingkungan kampung halaman saya, merasakan di mobil dari bayi merupakan privilege (umumnya, pas bayi merasakan digendong di sepeda motor dulu).

Dilihat dari historis, ketika saya dulu belum menikmati mobil saat balita, jika dilihat di masa sekarang seolah-olah tidak berada pada zona privilege. Tapi di waktu itu, dengan sepeda motor pun bisa jadi merupakan privilege, karena orang tua saya zaman kecilnya lebih sederhana lagi, transportnya hanya ada sepeda tua. Dan saya sangat bersyukur orang tua saya pekerja keras yang memungkinkan saya sedikit banyak juga punya privilege.

Jadi, semakin kita banyak mengembara, merasakan banyak lingkungan dan masyarakat, kita akan merasakan banyak singgungan terkait privilege, baik merasa punya privilege, ngedumel karena merasa orang lain punya privilege sedangkan kita tidak, maupun sudah bisa ikhlas bahwa kita memiliki privilege yang sangat relatif, dan tergantung kita sendiri bagaimana memandangnya.

Sebenarnya, fair kah punya privilege?

Menurut saya sih, ga ada salahnya ya. Orang tua yang bekerja keras juga efek positifnya jadi tercipta privilege-privilege kecil untuk anak. Segetir-getirnya rasa sakit saat bekerja keras yang dialami (yang sebenarnya membentuk mental tangguh juga), orang tua punya soft spot tidak rela anaknya mengalami hal yang sama. Ini yang mesti dikontrol: punya privilege, tapi tetap punya mental tangguh juga untuk bekerja keras.

Ini yang saya cukup kepikiran, bisa ga ya saya menghadapi tantangan zaman ini untuk mengarahkan anak dalam koridor yang baik?

Bersama bahasan privilege, saya juga jadi bersyukur dan sangat berterima kasih pada orang tua saya, karena apapun privilege yang tercipta, orang saya selalu mencontohkan kerja keras. Karena privilege bisa jadi memang berpengaruh pada kesuksesan, tapi kerja keraslah yang berlaku universal untuk semua orang yang ingin sukses.

Privilege matters, but continuous efforts are better.

Bekasi, 25 April 2021

Note: Ditulis sebagai tulisan kelimabelas untuk belajar ikhlas dan berpikir positif. Untuk Ibunda tercinta.