Lack of Blood

Ini kelanjutan dari cerita saya vs kolesterol yang saya tulis bulan lalu. Berhubung saya orangnya kelewat waswas terhadap hal-hal yang berpotensi membahayakan (baca: kolesterol), ga cuma pola hidup dan pola makan yang berusaha diubah, tapi juga beli alat untuk memonitor kesehatan.

Niatnya sih bikin Baymax (robot personal health companion superkeren di film Big Hero 6) tapi apa daya ilmu elektro masih cupu nian, uneducated di bidang medis pula. Yowis, realistis. Beli alat sederhana untuk mengecek gula darah – kolesterol – asam urat, tiga komponen yang mesti diperhatikan dan ditekan agar normal. Kalau sampai berlebih bisa membahayakan kesehatan soalnya, bisa menurun ke anak pula! Ga enak banget kan kalo mewariskan hal buruk pada anak (aduh visioner banget saya ya, istri aja belom punya, udah mikir anak 😀 )

Alat multifungsi tersebut saya beli di Pasar Pramuka, Jakarta. Konon harga alat-alat medis dan obat-obatan di sana lumayan miring, apalagi kalau dibanding harga di kota asal saya. Terbukti sih, masih cukup terjangkau oleh kantong seorang pengangguran seperti saya.

Nah, singkat cerita saya udah balik di Negeri Kincir dan setelah sekitar 3 minggu udah penasaran untuk cek kolesterol lagi (olahraga mulai rutin soalnya, jadi udah lumayan yakin kolesterol level ampas kemarin udah menurun). Yak, saatnya mencoba alat dan kita lihat hasilnya *excited*

Chip untuk cek kolesterol sudah terpasang di sang alat. Prosedur berikutnya adalah ambil daraaah.. Hohoho…

Bagi teman-teman yang pernah donor darah atau sekedar cek golongan darah, pasti udah ga asing dengan puncturer (lancing device). Itu loh, alat pelubang yang ditusukkan ke ujung jari kita biar keluar darah. Darahnya itu yang bakal jadi sampel tes. Dengan skala 1-5, besar lubang bisa diatur. Untuk kulit yang kasar dan minim sentuhan kehalusan cem saya, tentu butuh skala terbesar, 5. Hahaha..

Alcohol swab dioles ke jari biar steril (maklum jari suka kotor biasa buat ngemil #eh). Berikutnyaa.. cetek! Pelubang mulai difungsikan. Tapi. Kok.

Ga keluar darah sama sekali ya. Hmmm…..

Oke mungkin jari telunjuk habis buat tahiyat akhir, masih suci (teori dari mana ini). Kita coba jari berikutnya, jari tengah. Cetek!

Nihil. Tiada darah menetes.

Baiklah, korban berikutnya. Jari manis, semoga semanis namanya. Mau nurut. Cetek! Baca Selengkapnya

Saya dan Donor Darah

Jikalau disuruh menyebutkan hal paling “wacana doang” dalam hidup saya, salah satu yang akan saya sebut adalah “jadi pendonor darah rutin”. Yak, dari waktu pertama kali donor semasa SMA, saya selalu bersemangat untuk konsisten tiap 3 bulan sekali (sesuai anjuran PMI). Suatu saat harus achieve dapet penghargaan karena sudah 10, 25, 50, 75 atau 100x donor!

Tapi niat tinggal niat belaka. Tiga bulan berikutnya selalu saja lupa. Mulai dari alasan-alasan lemah seperti : ada kegiatan donor tapi lupa bawa kartu PMI jadi sayang ntar ga ketulis sebagai donor dong, ada kegiatan donor tapi lupa belum sarapan takut lemes, lupa kalau di sekolah/kampus ada kegiatan donor darah. Sampai ke level “lupa kalau pernah niat jadi pendonor rutin”. Hehehe

Padahal udah jelas donor darah  itu banyak manfaatnya ya. Bisa membantu saudara kita yang sedang sakit dan memang membutuhkan donor darah. Apalagi emang sebisa mungkin PMI ga kehabisan stok, darah itu urgen banget soalnya ya. Itu buat sosial. Buat pribadi, malah lebih banyak lagi manfaatnya. Bisa ngecek kesehatan, ini alasan utama saya donor. Kan kalau donor pasti dicek tensi, hemoglobin, darah bebas dari penyakit cem hepatitis atau AIDS (kalau sampai kita terindikasi punya, pasti dihubungin ama PMI). Secara ga langsung kita bisa cek kesehatan “gratis” kan ;). Lalu katanya sih juga baik buat kesehatan jantung dan refresh sel darah merah.
images

gambar diambil dari : bingkaibanua.blogspot.com

Nah udah tau hal-hal tersebut, eh tetep aja lebih sering niat saya “wacana doang”. Ini nih kartu donor saya : Baca Selengkapnya